Headline »

October 21, 2017 – 1:12 am | Edit Post

Share this on WhatsApp
Pertanyaan:
Ustadz, Bagaimana Hukumnya orang yang jualan jangkrik ?
Ainul Yaqin
Jawaban:
Hukum Jual beli hewan diperinci sebagai berikut:

Apabila hewan itu bermanfaat (secara syariat), seperti unta, sapi, kambing, kuda dan lain-lain, maka sah jual belinya, karena …

Read the full story »
Artikel

Tulisan-tulisan bermuatan ilmu dan wacana yang bakal memperluas cakrawala pengetahuan.

Kalam Salaf

Pitutur dan nasehat ulama salaf yang senantiasa melipur kegundahan dan menyegarkan kedahagaan rohani.

Konsultasi Umum

Konsultasi bersama Habib Taufik bin Abdulkadir Assegaf untuk memecah problematika di tengah keluarga dan masyarakat.

Majelis Ifta'

Tanya jawab permasalahan fikih dan lainnya yang dipandu LBM (Lajnah Buhuts wal Muraja'ah) Sunniyah Salafiyah.

Program Streaming

Sajian beragam program menarik bernuansa islami yang bisa menyirami hati anda di tengah aktivitas

Home » Artikel, Headline, Rudud

POLEMIK LAFAD SAYYIDINA DI DALAM SHOLAWAT.

Submitted by on September 20, 2017 – 12:01 pm

Oleh: Ustadz Jakfar Alhaddar Sangata, Alumi Mahad Sunniyah Salafiyah Pasuruan

Imam Ibnu Hajar Al Haitsami dalam kitabnya Addurul-Mandhud hal.79 mengatakan:

Ada perbedaan pendapat di kalangan ulama mengenai penambahan kata “Sayyidina” di dalam shalawat ketika shalat. Menurut Al Majd al Lughawi: “Zahirnya hendaknya tidak menambah lafad Sayyidina untuk menyesesuaikan dengan lafadz shalawat yang datang dari Nabi Muhammad SAW.”

Sedangkan al Isnawi mengatakan, “Seingatku, Syaikh Izzuddin bin Abdissalam mendasari hukum masalah ini dengan qoidah ‘Apakah yang lebih utama mematuhi perintah ataukah menjaga adab?’ Jika kita mengikuti pendapat kedua (menjaga adab) maka dianjurkan untuk menambahkan Sayyidina.”
Pendapat inilah (anjuran menambahkan sayyidina) yang aku condong kepadanya di dalam Syarah Irsyad atau lainnya berdasarkan peristiwa ketika Nabi Muhammad SAW datang saat itu Sayyidina Abu Bakar RA menjadi imam, maka Beliau RA mundur karena melihat Nabi saw, lalu Nabi Muhammad saw memerintahkan beliau untuk tetap di tempatnya akan tetapi Sayyidina Abu Bakar tidak mematuhi perintah itu. Selepas shalat, Nabi Muhammad Saw menayakan alasannya, dan Beliau RA mengungkapkan bahwa perbuatan beliau itu adalah bentuk menjaga adab. Beliau mengatakan:

ما كان ينبغي لابن أبي قحافة أن يتقدم بين يدي رسول الله صلى الله عليه وسلم

Tidak pantas bagi Anak Abu Quhafah (Beliau sendiri) untuk berdiri di depan Rasulullah SAW.

Nabi SAW pun mengakui pendapat ini. Ini adalah dalil terkuat bahwa menjaga adab lebih utama daripada mematuhi perintah yang diketahui bahwa perintah itu sifatnya tidak memaksa.

Kemudian aku melihat Ibnu Taimiyah berfatwa agar meninggalkan kata Sayyidina dan membahasnya panjang lebar. Dia menyebutkan pula bahwa sebagian ulama Hanabilah dan Syafiiyah menyanggahnya dan banyak juga mencelanya. Dia memang layak untuk dicela. Karena telah datang dalil-dalil yang membolehkan menambah lafad sayyidina ketika bersholawat. Di antaranya adalah ucapan Sahabat Ibnu Masud:

حسنوا الصلاة على نبيكم

Perbaguslah dalam bershalawat kepada Nabi kalian.

Beliau juga menyebutkan caranya yaitu dengan berkata:

علي سيد المرسلين

Kepadaa Sayid (pemimpin) para rasul).

DI sini disebutkan kata sayyid oleh Sahabat Ibnu Masud. Dan perkataan beliau ini sifatnya umum baik di dalam shalat ataupun di luar shalat.

Dinukilkan pula dari al Muhaqqiq, Jalaluddin al Mahali, beliau berkata: “Yang bagus adalah menjaga adab sekaligus mendatangkan apa yang diperintahkan (yaitu shalawat). Sholawat sesuai perintah beserta beradab kepada Nabi Muhammad saw bisa didapatkan dengan menyebutkan Sayyid di dalam sholawat. Dalam hadits Shahihain, Nabi Muhammad SAW bersabda:

قوموا الى سيدكم

“Berdirilah kalian untuk sayyid (pemimpin) kalian.”

Sayyid Yang Nabi Muhammad SAW maksud adalah Sahabat Saad bin Muadz, beliau menyandang titel sayyid karena keilmuannya dan agamanya.
Begitupula ucapan orang yang bershalawat:
اللهم صل على سيدنا محمد

Ya Allah limpahkan shalawat kepada junjungan kami Muhammad saw

Dengan menyebut sayyidina di dalam sholawat maka telah mendatangkan apa yang diperintah yaitu shalawat ditambah dengan menjaga adab dengan menambahkan sayyidina yang sifat nyata bagi Nabi Muhammad SAW. Pendapat ini lebih baik daripada tidak menyebutkannya, sebagaimana menjadi jelas dengan melihat hadits di atas. Meskipun Syaikh Jamaluddin al Isnawi masih ragu mengenai keafdholannya, beliau mengatakan, “Seingatku, Syaikh Izzuddin bin Abdissalam mrndasari hukum masalah ini kepada qoidah ‘Apakah yang lebih utama adalah mematuhi perintah ataukah menjaga perintah?’”

Sebagian daripada ulama yang mensyarahi Al Hawi berkata bahwa menambahkan kata sayyidina dapat membatalkan shalat. Ini adalah pendapat yang jelas-jelas salah dan harus dihindari.

Sedangkan mengenai penambahan kata Sayyidina di luar shalat, itupun masih ada yang melarangnya. Mereka berdalil dengan larangan Nabi SAW atas orang yang mengatakan kepada beliau:
انت سيدنا
Engkau adalah Sayyid (pemimpin) kami.

Dalil mereka tidak tepat. Sebab yang diinkari Nabi Muhammad saw adalah karena pujian berlebihan yang mereka sampaikan setelah ucapan ini. Ini dibuktikan dengan sabda Nabi SAW:

قولوا بقولكم ولا تستهويكم الشيطان

Ucapkanlah perkataan kalian yang tadi dan jangan sampai Setan menyesatkan kalian
Telah shahih pula bahwa Nabi SAW menyebut dirinya dengan sayyid dalam sabdanya:

انا سيد ولد ادم

Aku Sayyid (pemimpin) keturunan Adam

Beliau juga menjuluki Sayid kepada Al Hasan. Beliau berkata:

إن ابني هذا سيد

Putraku ini adalah seorang Sayyid
Dan beliau juga menjuluki Saad dengan Sayyid. Beliau mengatakan:

قوموا الى سيدكم

Berdirilah kalian untuk sayyid (pemimpin) kalian

Mudah-mudahan catatan diatas bisa mengajarkan kita untuk selalu beradab kepada Nabi Muhammad saw.

Wallahu a’lam.

Tags:

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also Comments Feed via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong> 

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.