Headline »

June 21, 2017 – 8:53 pm | Edit Post

Share this on WhatsApp 
Sholat ‘ied termasuk salah satu bagian dari syiar Islam dan merupakan anugrah Allah yang khusus kepada umat Islam, Secara bahasa Ied artinya kembali, dikatakan ied karena kembalinya hari itu dengan perputaran tahun, …

Read the full story »
Artikel

Tulisan-tulisan bermuatan ilmu dan wacana yang bakal memperluas cakrawala pengetahuan.

Kalam Salaf

Pitutur dan nasehat ulama salaf yang senantiasa melipur kegundahan dan menyegarkan kedahagaan rohani.

Konsultasi Umum

Konsultasi bersama Habib Taufik bin Abdulkadir Assegaf untuk memecah problematika di tengah keluarga dan masyarakat.

Majelis Ifta'

Tanya jawab permasalahan fikih dan lainnya yang dipandu LBM (Lajnah Buhuts wal Muraja'ah) Sunniyah Salafiyah.

Program Streaming

Sajian beragam program menarik bernuansa islami yang bisa menyirami hati anda di tengah aktivitas

Home » Uncategorized

​TIDAK SEMUA PERTANYAAN PERLU DIJAWAB

Submitted by on January 7, 2017 – 11:17 am

.


Termasuk di antara nasehat Imam Ghozali kepada salah satu muridnya adalah berikut:

Ketahuilah sesungguhnya sakit karena bodoh itu ada empat macam, salah satu dari empat jenis sakit bodoh itu bisa diobati yang sisanya tidak bisa diobati
1- Orang bertanya dan mendebat yang melakukannya karena hasud dan benci kepada orang yang ditanya. Maka setiap kamu jawab pertanyaanya dengan jawaban yang jelas dan lengkap, maka ia tambah benci dan tambah memusuhimmu. Maka solusinya jangan kamu sibuk untuk menjawab pertanyaannya ( diamkan saja ), orang semisal ini tidak bisa disembuhkan maka sepatutnya kamu berpaling darinya.
Penyair Arab berkata :

Segala bentuk permusuhan bisa diharapkan hilangnya # kecuali permusuhan orang yang memusuhi kamu karena dengki.
2- Orang bertanya karena terlalu bodoh. Orang semisal ini juga tidak bisa disembuhkan, sebagaimana perkata Nabi Isa ” Sesungguhnya aku mampu menghidupkan orang yang sudah mati, namun aku benar-benar tidak mampu mengobati orang yang terlalu bodoh” 

Nomer dua adalah contoh orang yang yang sibuk mencari ilmu dalam waktu yang singkat. Dia belajar ilmu logika dan syareat lalu dia bertanya dan ingin mendebat orang alim yang sudah menghabiskan banyak umurnya di dalam lautan ilmu logika dan syareat. Orang semisal ini menyangka apa yang rumit bagi dia pasti rumit juga bagi orang alim tersebut ini disebabkan sangat bodohnya dia. Ketika kamu bertemu orang model seperti ini jangan sibukan dirimu untuk menjawab pertanyaannya.
3- Orang bertanya karena ingin mendapatkan petunjuk. Setiap dia tidak memahami kalam ulama-ulama besar dia sadar bahwa pemahamannya sangat dangkal, dan pertanyaan yang muncul dari dia adalah untuk mengambil faedah. Akan tetapi karena dia dangkal ilmu dan pemahamannya tidak bisa mencerna hakekat dari kalam ulama-ulama besar, maka sepatutnya juga kamu jangan sibuk menjawab pertanyaannya.

Nabi Muhammad saw bersabda “Kami para nabi diperintahkan berkomunikasi dengan manusia sesuai ukuran akal mereka”
4- Sakit karena bodoh yang bisa diobati adalah dia bertanya karena ingin meminta petunjuk dan dia orang berakal, faham ( tidak bodoh ). Ia bertanya bukan karena hasad, bukan karena marah, bukan karena syahwat ingin bertanya dan bukan cinta kedudukan ( ingin terkenal sebagai orang alim ) dan dia memang ingin mencari yang benar maka orang semisal ini bisa disembuhkan, maka boleh bagi kamu untuk menanggapi pertanyaannya dan menjawabnya, bahkan wajib bagi kamu untuk menjawabnya.
( Ayyuhal-walad.hal.32 )
Wallahu a’lam.

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also Comments Feed via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong> 

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.