Headline »

June 21, 2017 – 8:53 pm | Edit Post

Share this on WhatsApp 
Sholat ‘ied termasuk salah satu bagian dari syiar Islam dan merupakan anugrah Allah yang khusus kepada umat Islam, Secara bahasa Ied artinya kembali, dikatakan ied karena kembalinya hari itu dengan perputaran tahun, …

Read the full story »
Artikel

Tulisan-tulisan bermuatan ilmu dan wacana yang bakal memperluas cakrawala pengetahuan.

Kalam Salaf

Pitutur dan nasehat ulama salaf yang senantiasa melipur kegundahan dan menyegarkan kedahagaan rohani.

Konsultasi Umum

Konsultasi bersama Habib Taufik bin Abdulkadir Assegaf untuk memecah problematika di tengah keluarga dan masyarakat.

Majelis Ifta'

Tanya jawab permasalahan fikih dan lainnya yang dipandu LBM (Lajnah Buhuts wal Muraja'ah) Sunniyah Salafiyah.

Program Streaming

Sajian beragam program menarik bernuansa islami yang bisa menyirami hati anda di tengah aktivitas

Home » Majelis Ifta'

Mahram Yang Membatalkan Wudhu’

Submitted by on December 13, 2009 – 12:07 am 17 Comments

Assalamu’alaikum,

Siapakah Mahram Kita

pada ayat 23 surah an-nisa, yang berbicara tentang al-muharramât minan nisâ’, terdapat penjelasan keharaman menikahi dua perempuan yg bersaudara. yang saya pahami dari ayat ini adalah ipar perempuan (saudara perempuan istri) termasuk mahram. pertanyaannya: apakah betul pemahaman saya di atas. selanjutnya, apakah wudhu menjadi batal (ala fikih syafi’i)  tersebab bersentuhan kulit dengan ipar perempuan jika ternyata memang ada hubunganmahramiyyah? mohon penejelasannya. terima kasih.

FORSAN SALAF menjawab :

Mahram (perempuan-perempuan yang haram dinikahi) ada dua macam, yaitu :

  • Mahram ‘ala ta’bid (haram dinikahi selamanya), mereka ada 18 perempuan, terbagi dalam 3 sebab :

Pertama: sebab senasab, ada 7 perempuan, yaitu : ibu kandung ke atas  (nenek, ibu nenek seterusnya), anak perempuan kandung ke bawah (cucu, anak cucu seterusnya), saudara perempuan baik sekandung, sebapak atau seibu, saudara perempuan bapak, saudara perempuan ibu, anak perempuan saudara laki-laki dan anak perempuan saudara perempuan.

Kedua : sebab persusuan, ada 7 perempuan sama pembahasannya seperti pada sebab senasab.

Ketiga : sebab perkawinan, ada 4 perempuan, yaitu : ibu istri (mertua), anak perempuan istri (anak tiri) jika terjadi hubungan badan dengan ibunya, istri ayah (ibu tiri) dan istri anak (menantu).

Selain mereka haram untuk dinikahi, bersentuhan dengan mereka tidak membatalkan wudhu, juga boleh untuk saling bertatap muka.

  • Mahram bil jam’i (haram dinikahi karena sebab penggabungan), yaitu dua orang perempuan yang terdapat hubungan senasab atau sepersusuan. Gambarannya  : jika salah satu diantara keduanya menjadi laki-laki, maka haram baginya menikahi yang lainnya, contoh : dua perempuan bersaudara, jika salah satu diantara keduanya digambarkan lelaki, maka haram untuk menikahi saudaranya. Demikian pula seorang perempuan dengan saudari bapak atau saudara ibu (bibi dari ibu dan bapak). Oleh karena itu, haram bagi seorang untuk menggabung dalam perkawinan antara dua bersaudara atau antara keponakan dan bibinya kecuali setelah mentalak ba’in istrinya atau sepeninggal istrinya atau setelah habis masa iddahnya.

Mahram bil jam’i di atas, haram untuk dinikahi karena sebab penggabungan seperti keterangan di atas, namun bersentuhan dengannya tetap membatalkan wudhu serta haram untuk saling bertatap muka.

المفتاح لباب النكاح /24-25

المحرمات على التأبيد ثمان عشرة، سبع من النسب مذكورات في قوله تعالى ” حُرِّمَتْ عَلَيْكُمْ أُمَّهَاتُكُمْ وَبَنَاتُكُمْ وَأَخَوَاتُكُمْ وَعَمَّاتُكُمْ وَخَالَاتُكُمْ وَبَنَاتُ الْأَخِ وَبَنَاتُ الْأُخْتِ ” ، وسبع من الرضاع وهن : الأم والبنت والأخت والعمة والخالة وبنت الأخ وبنت الأخت من الرضاع. واربع بالمصاهرة وهن : ام الزوجة وبنت الزوجة اذا دخل بالأم وزوجة الأب وزوجة الإبن.

المحرمات بالجمع كل امرأتين بينهما نسب او رضاع لو فرضت احداهما ذكرا مع كون اللأخرى انثى حرم تناكحهما كالأختين وكالمرأة وعمتها والمرأة وخالتها، فمن تزوج حرم عليه نكاح نحو اختها حتى تبين منه الأولى كأن تموت او يطلقها طلاقا بائنا او رجعيا وتنقضي عدتها بالنسبة للطلاق الرجعي

حاشية الجمل – (ج 17 / ص 20)

( وَحَرُمَ ) ابْتِدَاءً وَدَوَامًا ( جَمْعُ امْرَأَتَيْنِ بَيْنَهُمَا نَسَبٌ أَوْ رَضَاعٌ لَوْ فُرِضَتْ إحْدَاهُمَا ذَكَرًا حَرُمَ تَنَاكُحُهُمَا كَامْرَأَةٍ وَأُخْتِهَا أَوْ خَالَتِهَا ) بِوَاسِطَةٍ أَوْ بِغَيْرِهَا قَالَ تَعَالَى { وَأَنْ تَجْمَعُوا بَيْنَ الْأُخْتَيْنِ } وَقَالَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ { لَا تُنْكَحُ الْمَرْأَةُ عَلَى عَمَّتِهَا وَلَا الْعَمَّةُ عَلَى بِنْتِ أَخِيهَا وَلَا الْمَرْأَةُ عَلَى خَالَتِهَا وَلَا الْخَالَةُ عَلَى بِنْتِ أُخْتِهَا لَا الْكُبْرَى عَلَى الصُّغْرَى وَلَا الصُّغْرَى عَلَى الْكُبْرَى } رَوَاهُ أَبُو دَاوُد وَغَيْرُهُ وَقَالَ التِّرْمِذِيُّ حَسَنٌ صَحِيحٌ وَذَكَرَ الضَّابِطَ الْمَذْكُورَ مَعَ جَعْلِ مَا بَعْدَهُ مِثَالًا لَهُ أَوْلَى مِمَّا عَبَّرَ بِهِ وَخَرَجَ بِالنَّسَبِ وَالرَّضَاعِ الْمَرْأَةُ وَأَمَتُهَا فَيَجُوزُ جَمْعُهُمَا وَإِنْ حَرُمَ تَنَاكُحُهُمَا لَوْ فُرِضَتْ إحْدَاهُمَا ذَكَرًا وَالْمُصَاهَرَةُ فَيَجُوزُ الْجَمْعُ بَيْنَ امْرَأَةٍ وَأُمِّ زَوْجِهَا أَوْ بِنْتِ زَوْجِهَا وَإِنْ حَرُمَ تَنَاكُحُهُمَا لَوْ فُرِضَتْ إحْدَاهُمَا ذَكَرًا ( فَإِنْ جَمَعَ ) بَيْنَهُمَا ( بِعَقْدٍ بَطَلَ ) فِيهِمَا إذْ لَا أَوْلَوِيَّةَ لِإِحْدَاهُمَا عَلَى الْأُخْرَى ( أَوْ بِعَقْدَيْنِ فَكَتَزَوُّجٍ ) لِلْمَرْأَةِ ( مِنْ اثْنَتَيْنِ ) فَإِنْ عُرِفَتْ السَّابِقَةُ وَلَمْ تُنْسَ بَطَلَ الثَّانِي أَوْ نُسِيَتْ وَجَبَ التَّوَقُّفُ حَتَّى يَتَبَيَّنَ وَإِنْ وَقَعَا مَعًا أَوْ عُرِفَ سَبْقٌ وَلَمْ تَتَعَيَّنْ سَابِقَةٌ وَلَمْ يُرْجَ مَعْرِفَتُهَا لَوْ جُهِلَ السَّبْقُ وَالْمَعِيَّةُ بَطَلَا وَبِذَلِكَ عُلِمَ أَنَّ تَعْبِيرِي بِذَلِكَ أَوْلَى مِنْ قَوْلِهِ أَوْ مُرَتَّبًا فَالثَّانِي

حاشيتا قليوبي – وعميرة – (ج 1 / ص 141)

قَوْلُهُ : ( مَنْ حَرُمَ نِكَاحُهَا إلَخْ ) فَتَنْقُضُ بِنْتُ الزَّوْجَةِ قَبْلَ الدُّخُولِ بِأُمِّهَا ، وَتَنْقُضُ أُخْتُهَا وَعَمَّتُهَا مُطْلَقًا ، وَكَذَا تَنْقُضُ أُمُّ الْمَوْطُوءَةِ بِشُبْهَةٍ وَبِنْتُهَا وَإِنْ حُرِّمَتَا أَبَدًا عَلَيْهِ ، لِأَنَّ وَطْءَ الشُّبْهَةِ لَا يَتَّصِفُ بِحِلٍّ وَلَا حُرْمَةٍ ، فَلَا تَثْبُتُ بِهِ الْمَحْرَمِيَّةُ ، بِخِلَافِ النِّكَاحِ وَمِلْكِ الْيَمِينِ ، وَهُمَا الْمُرَادُ بِالسَّبَبِ الْمَذْكُورِ فِي الضَّابِطِ الْآتِي ، وَيَنْقُضُ زَوْجَاتُ الْأَنْبِيَاءِ عَلَيْهِمْ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ ، وَلِذَلِكَ ضَبَطُوا الْمَحْرَمَ بِمَنْ حَرُمَ نِكَاحُهَا عَلَى التَّأْيِيدِ بِسَبَبٍ مُبَاحٍ لِحُرْمَتِهَا .

نهاية المحتاج إلى شرح المنهاج – (ج 1 / ص 355)

( الثَّالِثُ : الْتِقَاءُ بَشَرَتَيْ الرَّجُلِ وَالْمَرْأَةِ ) أَيْ الذَّكَرِ وَالْأُنْثَى وَلَوْ بِلَا شَهْوَةٍ وَلَوْ مَعَ نِسْيَانٍ أَوْ إكْرَاهٍ سَوَاءٌ أَكَانَ الْعُضْوُ زَائِدًا أَمْ أَصْلِيًّا سَلِيمًا أَمْ أَشَلَّ لِقَوْلِهِ تَعَالَى { أَوْ لَامَسْتُمْ النِّسَاءَ } أَيْ لَمَسْتُمْ كَمَا قُرِئَ بِهِ وَهُوَ الْجَسُّ بِالْيَدِ كَمَا فَسَّرَهُ ابْنُ عُمَرَ لَا جَامَعْتُمْ ؛ لِأَنَّهُ خِلَافُ الظَّاهِرِ ، وَقَدْ عُطِفَ اللَّمْسُ عَلَى الْمَجِيءِ مِنْ الْغَائِطِ وَرَتَّبَ عَلَيْهِمَا الْأَمْرَ بِالتَّيَمُّمِ عِنْدَ فَقْدِ الْمَاءِ فَدَلَّ عَلَى كَوْنِهِ حَدَثًا كَالْمَجِيءِ مِنْ الْغَائِطِ ، وَالْمَعْنَى فِيهِ أَنَّهُ مَظِنَّةُ ثَوَرَانِ الشَّهْوَةِ ، وَسَوَاءٌ أَكَانَ الذَّكَرُ فَحْلًا أَمْ عِنِّينًا أَمْ مَجْبُوبًا أُمّ خَصِيًّا أَمْ مَمْسُوحًا ، وَسَوَاءٌ كَانَتْ الْأُنْثَى عَجُوزًا هِمًّا لَا تُشْتَهَى غَالِبًا أَمْ لَا ، إذْ مَا مِنْ سَاقِطَةٍ إلَّا وَلَهَا لَاقِطَةٌ ، وَسَوَاءٌ أَكَانَ اللَّمْسُ بِالْيَدِ أَمْ غَيْرِهَا . وَالْبَشَرَةُ مَا لَيْسَ بِشَعْرٍ وَلَا سِنٍّ وَلَا ظُفْرٍ ، فَشَمِلَ مَا لَوْ وَضَحَ عَظْمَ الْأُنْثَى وَلَمَسَهُ : أَيْ فَإِنَّهُ يَنْقُضُ كَمَا أَفْتَى بِهِ الْوَالِدُ رَحِمَهُ اللَّهُ تَعَالَى ، وَيَدُلُّ لَهُ عِبَارَةُ الْأَنْوَارِ ، وَشَمِلَ اللَّحْمُ لَحْمَ الْأَسْنَانِ وَاللِّثَةِ وَاللِّسَانِ وَبَاطِنِ الْعَيْنِ وَمَحَلَّ ذَلِكَ حَيْثُ لَا حَائِلَ وَإِلَّا فَلَا نَقْضَ وَلَوْ رَقِيقًا لَا يَمْنَعُ إدْرَاكَهَا وَخَرَجَ بِمَا ذَكَرَهُ الذَّكَرَانِ وَلَوْ أَمْرَدَ حَسَنًا وَالْأُنْثَيَانِ وَالْخُنْثَيَانِ وَالْخُنْثَى وَالذَّكَرُ أَوْ الْأُنْثَى وَالْعُضْوُ الْمُبَانُ لِانْتِفَاءِ مَظِنَّةِ الشَّهْوَةِ ، وَشَمِلَ إطْلَاقُ الْمُصَنِّفِ وَغَيْرِهِ النَّقْضَ بِلَمْسِ الْمَجُوسِيَّةِ وَالْوَثَنِيَّةِ وَالْمُرْتَدَّةِ ، وَبِهِ صَرَّحَ فِي الْأَنْوَارِ اكْتِفَاءً بِأَنَّهُ يُمْكِنُ أَنْ تَحِلَّ لَهُ فِي وَقْتٍ ، وَالْفَرْقُ بَيْنَ النَّقْضِ بِنَحْوِ الْمَجُوسِيَّةِ وَجَعْلَهَا كَالذَّكَرِ فِي جَوَازِ تَمَلُّكِ الرَّجُلِ لَهَا فِي بَابِ اللُّقَطَةِ ظَاهِرٌ ، وَهُوَ أَنَّ اللَّمْسَ أَشَدُّ تَأْثِيرًا لِإِثَارَةِ الشَّهْوَةِ حَالًا مِنْ الْمِلْكِ وَلَا يَلْزَمُ مِنْهُ اللَّمْسُ أَصْلًا ، لَا سِيَّمَا وَالْآيَةُ شَمِلَتْ ذَلِكَ كُلَّهُ ، وَشَمِلَ كَلَامُهُ وُضُوءَ الْحَيِّ وَالْمَيِّتِ فَيُنْتَقَضُ وُضُوءُ الْحَيِّ ( إلَّا مَحْرَمًا فِي الْأَظْهَرِ ) فَلَا يَنْقُضُ لَمْسُهَا ؛ لِأَنَّهَا لَيْسَتْ مَحَلًّا لِلشَّهْوَةِ . وَالثَّانِي يَنْقُضُ لِعُمُومِ النِّسَاءِ فِي الْآيَةِ ، وَالْأَوَّلُ اسْتَنْبَطَ مِنْهَا مَعْنًى خَصَّصَهَا .

وَالْمَحْرَمُ مَنْ حَرُمَ نِكَاحُهَا بِنَسَبٍ أَوْ رَضَاعٍ أَوْ مُصَاهَرَةٍ عَلَى التَّأْبِيدِ بِسَبَبٍ مُبَاحٍ لِحُرْمَتِهَا ، وَاحْتَرَزَ بِالتَّأْبِيدِ عَمَّنْ يَحْرُمُ جَمْعُهَا مَعَ الزَّوْجَةِ كَأُخْتِهَا ، وَبِالْمُبَاحِ عَنْ أُمِّ الْمَوْطُوءَةِ بِشُبْهَةٍ وَبِنْتِهَا فَإِنَّهُمَا يَحْرُمَانِ عَلَى التَّأْبِيدِ وَلَيْسَتَا بِمَحْرَمٍ لَهُ لِعَدَمِ إبَاحَةِ السَّبَبِ ، إذْ وَطْءُ الشُّبْهَةِ لَا يُوصَفُ بِإِبَاحَةٍ وَلَا تَحْرِيمٍ .

وَلَا يَرِدُ عَلَى الضَّابِطِ زَوْجَاتُهُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ الْحَدَّ صَادِقٌ عَلَيْهِنَّ وَلَسْنَ بِمَحَارِمَ ؛ لِأَنَّ التَّحْرِيمَ لِحُرْمَتِهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا لِحُرْمَتِهِنَّ ، وَلَا الْمَوْطُوءَةُ فِي نَحْوِ حَيْضٍ ؛ لِأَنَّ حُرْمَتَهَا لِعَارِضٍ يَزُولُ ، وَلَوْ شَكَّ فِي الْمَحْرَمِيَّةِ لَمْ يُنْتَقَضْ ، ذَكَرَهُ الدَّارِمِيُّ عَمَلًا بِأَصْلِ بَقَاءِ الطَّهَارَةِ .

Tags: ,

17 Comments »

  • gendewo says:

    terima kasih atas jawabannya. Jazâkumullâh ahsanal jazâ’

  • forsan salaf says:

    amin..mudah2an bermanfaat bagi anda dan semua kaum muslimin..

  • Abu_Rayyan says:

    Assalaamualaikum Wr. Wb
    Pak Admin, saya mau bertanya,
    1. Apakah yg dimaksud dgn “saling bertatap muka” ?
    2. Jika kakak ipar (kakak perempuan dari istri) atau istri dari adik ipar tinggal serumah dengan kita (dirumah mertua), bgmn cara berkomunikasi?
    Syukron atas penjelasannya.
    Wassalaamualaikum Wr. Wb

  • muhammadon says:

    @Abu Rayyan. cuma urun jawab.
    1. ipar perempuan itu sama seperti perempuan ajnabi lain. haram kita sentuh dan haram kita lihat karena seluruh tubuhnya adalah aurat.
    2. kita bisa berkomunikasi dengan tanpa harus melihatnya. dengan cara: merundukkan kepala, memalingkan kepala atau berbicara di balik tirai. memang pertamanya sulit tapi lama kelamaan akan terbiasa.

  • Naf says:

    “Gambarannya : jika salah satu diantara keduanya menjadi laki-laki, maka haram baginya menikahi yang lainnya”

    maksudnya?

  • forsan salaf says:

    @ muhammadon, terima kasih atas jawabannya, mudah2an Allah membalas anda dengan sebaik-baik balasan.
    @ abu rayyan, ketika terdapat hukum haram untuk melihat, maka diserahkan kepada diri pribadi, bagaimana kita menjaga diri kita agar tidak jatuh dalam perbuatan haram, termasuk menjaga pandangan mata kita walaupun kepada ipar kita yang serumah dengan kita dan membutuhkan untuk berkomunikasi dengannya.
    anda bisa menggunakan cara seperti yang dikemukakan oleh akhina muhammadon yaitu dengan dibalik tirai atau merundukkan kepala, atau anda bisa berkomunikasi dengannya melalui perantara suaminya (adik/kakak anda).
    mudah2an Allah selalu menjaga pandangan kita dari perkara yang dimurkai Allah..Amin.

  • forsan salaf says:

    @ naf, maksudnya : jika ada dua orang perempuan bersaudara, jika kita anggap salah satunya laki-laki, maka haram bagi keduanya untuk saling menikah karena keduanya bersaudara. Begitu juga antara dia dengan bibinya (saudara bapak/ibu), karena tidak sah keponakan menikahi bibinya.
    Oleh karena itu, jika anda telah menikah dengan seorang perempuan, maka haram bagi anda berpoligami dengan menikahi ipar anda (saudari istri anda) atau menikahi bibi istri anda (saudari bapak/ibu) selama status istri pertama masih menjadi istri anda seperti tidak anda talak tiga atau anda talak satu tapi masih dalam masa iddah atau belum meninggal. Namun jika istri pertama anda telah meninggal atau telah anda talak tiga atau anda talak satu tapi sudah habis masa iddahnya, maka anda boleh menikahi saudari istri anda atau bibinya. mudah2an dapat anda pahami dan bermanfaat bagi anda. Amin..
    terima kasih…

  • abdulloh says:

    Tolong jawaban dan penjelasannya ust, terkait masalah di atas:

    1. Bagaimana ust solusi terbaik ketika dalam keluarga kita sudah menganggap saudara sendiri (menjadi mahrom) ketika fulan/fulanah telah menjadi ipar, karena keluarga mengadakan REUNI KELUARGA yg tentu dihadiri oleh ajnabiyah dari kalangan ipar kita yang berlainan jenis.

    2. Ato juga orang tua dan kebanyakan dari keluarga yang memaksa kita untuk berjabat tangan dengan ajnabiyah. Apakah bisa jika dengan memakai sarung tangan atau kain yang lain sebagai solusinya ust?

    KAmi nantikan jawabannya ust..

  • forsan salaf says:

    @ abdullah, anda seharusnya mengarahkan permaslahan yang anda hadapi untuk bisa sesuai dengan syariat, bukan sebaliknya anda arahkan syariat sesuai dengan permasalahan anda. Sehingga jika permasalahan yang anda hadapi tidak sesuai dengan syariat, anda harus meninggalkannya atau mengarahkannya bagaimana caranya agar tidak bertentangan dengan syari’at seperti jika ada acara reuni keluarga , maka usahakan untuk memisahkan antara laki-laki dan perempuan.
    permasalahan berjabat tangan dengan ajnabiyah tidaklah lepas dari fitnah walaupun menggunakan sarung tangan. oleh karena itu, wajib bagi kita untuk meninggalkannya. Jika kita menghendaki diri kita untuk menjadi hamba yang diridhoi oleh Allah, maka anda akan berbuat dengan perbuatan yang membuat Allah ridho walaupun orang2 murka dengan anda….

  • abdulloh says:

    Alhamdulillah wa jazakumulloh kher ats jawaban & nasehatnya ust. Mdh2an insya Allah kita akn smakin brusaha utk ttp mengedepankan syari’at skalipun org kbanyakan akan menentang kita.

  • kesiv el-qurb says:

    @forsan;Tolong bisa dijelaskan fitnah pd deskripsi di atas. syukron katsir

  • forsan salaf says:

    @ kesiv el-qurb, maksud dari fitnah disini adalah dengan sekiranya bisa semakin mengajak untuk berbuat kemungkaran seperti semakin mengajak untuk mengenal lebih dekat, lalu berpacaran bahkan berkeinginan untuk melakukan hubungan yang diharamkan oleh syariat.

  • Santhos says:

    Mhon maaf kalo sy trlambat dlm artikel ini,mhon jawabanya.
    1.apakah berarti anak dr paman ato bibi bkn trmasuk mahrom?
    2.apakah brsentuhan dg istri membatalkan wudhu?
    3.bgmana yg di maksud dg bersentuhan,kulit dg kulit ataukah hanya telapak tangan yg menyentuh kulit?
    4.gimana dg rambut,apakah trmasuk bagian yg mmbatalkan wudhu jika tersentuh?
    Terima kasih…

  • forsan salaf says:

    @ santhos,
    1. Anak dari paman atau bibi (sepupu) bukan termasuk mahram, sehingga membatalkan wudhu’ dan haram saling bersalaman.
    2. Mahram adalah perempuan-perempuan yang haram untuk dinikahi. Sehingga istri bukanlah mahram karena boleh untuk dinikahi, oleh karena itu menyentuhnya bisa membatalkan wudhu’, hanya saja telah menjadi halal (dalam berhubungan) karena ikatan pernikahan.
    3. & 4. Bersentuhan kulit dari 2 orang laki-laki dan perempuan yang tidak ada hubungan mahram yang dapat membatalkan wudhu’ adalah pertemuan apa yang dinamakan kulit baik telapak tangan atau lainnya termasuk gusi, lidah dan bola mata. Adapun yang tidak dikategorikan sebagai kulit seperti rambut, kuku atau gigi, maka menyentuhnya tidak membatalkan wudhu’.

  • Santhos says:

    Terima kasih to forsan atas jawabanya dan habib taufik,doaken sy smoga jd org yg bnr dlm mengamalkan islam.sukses buat forsan n CN…

  • Marin says:

    Assalaamualaikum ww.
    Mau nanyak nih. Saya sangat bingung tentang hal2 yg membatalkan wudhuk. Menurut pengetahuan saya dari orang tua saya, bersentuhan dgn istri termasuk membatalkan wudhuk. Tetapi ada pernah saya membaca bhw bersentuhan dgn istri tdk membatalkan wudhuk. Dalilnya katanya Nabi Muhammad pernah mencium istrinya ketika mau mengerjakan sholat dan beliau tdk berwudhuk lagi. Apakah hadist tsb shohih. Apakah orang ingin mempermudahnya saja dgn mendalihkan dgn dalil yg blm pasti tentang keshohihannya. Terimakasih. Wassalam.

  • forsan salaf says:

    @ Marin, Wa’alaikum salam wr. wb.
    Dalam satu hadits sydt A’isyah yang diriwayatkan oleh An-Nasa’i dinyatakan bahwa ” Rasulullah SAW mencium sebagian istrinya lalu melaksanakan shalat tanpa berwudhu’ “.
    Hadits ini mempertegas bahwa menyentuh istri (dengan tanpa syahwat) adalah tidak membatalkan wudhu’, sehingga Imam Abu Hanifah berhujjah dengan hadits ini menyatakan bahwa menyentuh perempuan jika tanpa syahwat tidak membatalkan wudhu’.
    Namun menurut Imam Syafi’i, hal ini hanya menjadi kekhususan Rasulullah yang tidak berlaku pada umatnya, atau dinyatakan bahwa hadits ini telah dihapuskan hukumnya dengan ayat Al-Qur’an :
    أَوْ لَامَسْتُمُ النِّسَاءَ
    ” kamu kalian sentuh perempuan (yang tidak mahrom) ”
    sehingga beliau berpendapat bahwa menyentuh perempuan yang tidak ada hubungan mahram adalah membatalkan wudhu’ baik dalam keadaan syahwat ataukah tidak.
    Dengan demikian, maka ketika terjadi perbedaan pendapat dikalangan ulama’, maka demi kehati-hatian dalam beribadah, anda berwudhu’ lagi setelah tersentuh oleh istri anda sekalipun tanpa syahwat.

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also Comments Feed via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong> 

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.